Cerpen Mengharukan Tentang Aborsi | Jangan Bunuh Aku MAH

JANGAN BUNUH AKU MAMAH


Bulan 1 : Mah, panjangku tu cuma 2Cm, tapi aku udah ada dibadan mama..Aku sayang mama,bunyi detak jantung mama itu jadi musik terindah yang menemaniku disini.

Bulan 2 : Mah, aku udah bisa ngisep jari imutku loh, disini hangat ma,nanti kalo aku sudah keluar mama janji ya mau main sama aku

Bulan 3 : Mah, meskipun aku belum tau jenis kelaminku, tapi apapun aku,aku harap mama & papa bahagia kelak ketika aku keluar. Jangan nangis ya ma, kalo mama nangis dsini aku juga ikut nangis,

Bulan 4 : Mah, rambutku sudah mulai tumbuh loh, ini jadi mainan baruku, aku bisa menggerakan kepalaku putar kiri putar kanan.

Bulan 5 : Mah, mama tadi ke dokter ya,dokter bilang apa? Apa itu ABORSI ma? Aku nggak di apa-apain kan mah?

Bulan 6 : Mama dateng ke dokter itu lagi ya ? Ma,tolong kasih tau dokter itu,aku disini baik-baik aja !!! Tapi kok dokter itu mulai mmasukan benda tajam? Benda tajam itu mulai memotong rambutku ma tlong, aku takutt.. Benda tajam itu mulai memotong kakiku, sakiittt maa..

Tapi meskipun aku tidak punya kaki, aku masih punya tangan yang bisa memeluk mama.. Mah, benda itu sekarang mulai memotong tanganku,mama tolong aku.. aku janji nggak akan nakal maaa.. Tapi, meskipun aku tidak punya tangan dan kaki, aku masih punya mata & telinga untuk melihat senyum mama, mendengar suara mama,tapi.. Benda itu sekarang sudah mulai memotong leherku,,maamaa a.. Ampuun maa.. Beri aku kesempatan hidup, aku sayang mama, aku pengen meluk mama..

Bulan 7 : ma, aku di sini baik-baik aja, aku udah sama Tuhan di Surga,Tuhan mengembalikan semua organ tubuhku yg dipotong benda tajam itu,Tuhan memeluku, memegang tanganku, menggendongku dengan lembut,& Tuhan membisikan tentang apa itu ABORSI..

Kenapa mama tega melakukan itu? Knp mama nggak mau main sama aku? apa salah aku mah ? Mama taubat yah, biar TUHAN mau antar mama kesini, nanti kita main bareng" di sini & jangan lupa, ajak papa juga ya ma....

Related : Cerpen Mengharukan Tentang Aborsi | Jangan Bunuh Aku MAH

0 Komentar untuk "Cerpen Mengharukan Tentang Aborsi | Jangan Bunuh Aku MAH"